Belajar Mengajar – Dr. Ancella Hermawan, MBA

Kelas Analisis Laporan Keuangan

Dua semester yang lalu, kita di Universitas Jember kedatangan Dr. Ancella Hermawan, MBA dari Universitas Indonesia. Beliau mengajar kelas Sistem Pengendalian Manajemen, kemudian Analisis Laporan Keuangan. Nah, kebetulan aku jadi dosen tandem di kedua kelas tersebut. Ini yang aku pelajari dari kelas beliau

#1 Expect the Best from Your Students

Terus terang sih aku sering ya liat kalimat ini, kalo kita kudu berekspektasi yang tinggi ke mahasiswa. Nah tapi aku rada nggak paham sih aplikasinya gimana. Baru ngeh setelah ikut kelasnya Bu Ancella ini. Emang gimana kelasnya?

Pada dasarnya sih presentasi kasus. Namun, Bu Ancella tuh nanya-nanya gitu dan nanyanya detail serta… susah 😂😂 Sebenernya sih yang ditanyain lebih ke logika berpikir konsep yang dijelasin sama mahasiswa sih, jadi ya sebenernya kan masih sangat fair questions. Cuman ya jadinya, untuk bisa jawab, kudu beneran baca dan ngerti, termasuk ngerti cara berpikir konsep itu gimana. Ini nih yang ekspektasi tinggi.

Misalnya nih rasio lancarnya bisa dapet 2,1 itu darimana? Bener nggak elemennya? Bagus nggak dalam konteks perusahaan atau industri itu? Kenapa? Bisa digali lebih dalem nggak analisisnya?

#2 Socratic Method

Ini aku nebak sendiri sih tapi katanya model pengajaran berbasis pertanyaan itu tuh namanya metode Sokrates. Socratic method ini awalnya diterapkan dalam pembelajaran soal moral ya. Namun, kupikir mungkin bisa juga diterapkan di sini soalnya Bu Ancella tuh kalo nanya itu sampai mengupas semua cara dan alasan berpikir kita gitu.

Enaknya sih, berhubung ini dasarnya kasus jadi ya lebih seru aja ngebahasnya. Plus, mahasiswa punya pegangan yang lebih kongkrit dibandingkan kalo ditanya-tanya soal teori kan.

#3 Terstruktur

Bu Ancella tuh kalo ngajar bener-bener terstruktur. Mulai dari jam yang selalu tepat waktu sampai ke pembahasan kasus yang selalu mulai dari awal, beliau ngasi pengantar, terus biasanya nanya sudah ngerti belum konsep dasarnya. Abis gitu nanti bisa dikaitkan sama pertemuan-pertemuan yang lalu, sama cerita akuntansi, atau sama teori besarnya.

Kadang kan kita sulit ya ngeliat sistem atau struktur yang bagus soalnya ya emang kalo bagus tuh justru nggak ganggu, nggak intrusive gitu. Bayangin kayak apps di hape. Sekarang kan rata-rata udah pada user friendly ya sampai kita nggak kepikiran. Nah tapi kalo ketemu app yang UI/UX nya jelek pasti langsung sedih gitu kan.. Di kasusku, aku yang selama ini random kalo ngajar jadi ngerasain ternyata orang kalo ngajar terstruktur tuh jadinya bagus banget ya. Menyenangkan banget bahkan cuman untuk liat aja ✨

Diterbitkan oleh arierahayu

Cerita soal akuntansi

Bagaimana menurut anda?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: