5 Channel YouTube yang Asik buat Belajar Ngembangin Diri: #1 Samuel Suresh

Seminggu kemaren kan aku sakit yang lumayan bikin nggak bisa mikir gitu. Alhasil, pas rada enakan ya cuman liat-liat YouTube aja. Udah lama banget sih nggak eksplor YouTube, atau bahkan eksplor apapun benernya.. I’m lost 🙈

Nah, setelah liat sana-sini, aku nemu 5 channel YouTube yang asik. Kenapa asik? Soalnya channel ini ngasi pengetahuan yang berguna dengan cara yang mudah dicerna plus asik pula. Okeh, mari kita lihat

Belajar caranya belajar bareng Samuel Suresh

Samuel Suresh

Pro: Filosofis, artsy, videonya bagus, berceritanya enak

Cons:

Yang pertama nih aku suka banget channel-nya Samuel Suresh. Video pertama yang aku tonton ya yang di atas itu, tentang gimana cara dia belajar. Emang gimana cara dia belajar?

Dengan bikin pertanyaan!

Jujur aja, aku tuh males belajar. Bosen gitu.. Abisnya kan kita gak ngapa-ngapain. Nah, dengan cara Samuel Suresh ini, kita belajarnya jadi aktif. Pas belajar (ie. baca buku teks, kuliah di kelas) kita jadi mikir ini maksudnya udah paham bener. Plus, bonusnya kalo pas bikin pertanyaan yang bagus banget gitu. Sueneeng 🥳

Kalo pas pertanyaannya basic gimana? Ya gakpapa, kita nggak mesti canggih melulu sih. Lagian, semakin basic pertanyaannya, semakin seru nanti bikin catetan jawabannya 😁

Oke, belajar dengan bikin pertanyaan sih mungkin seru ya.. tapi berguna nggak?

Iya dong. Ini nih katanya alm. Prof. Clayton Christensen

Prof. Clayton Christensen on questions

Gini, ketika kita belajar, entah formal atau informal, pengetahuan kita biasanya mencar-mencar. Nah, pertanyaan bikin kita ngehubungkan antara satu pengetahuan dan pengetahuan lainnya. Kalau istilahnya Samuel Suresh, yang kayaknya dia minjem dari Steve Jobs, connecting the dots. Kurang lebih gini lah gambarannya

Knowledge vs Experience/Questions

Yuuk kita cobain 🕵️‍♀️

PS: Ngomong-ngomong, waktu Dr. Dwi Martani (FEB UI) ke Unej dan ngasi pelatihan, beliau sempat bilang, “Ayo dong kasi saya pertanyaan yang sulit banget sampai nggak bisa jawabnya. Biar berkesan saya ke sininya”

Ya masalahnya kan bikin pertanyaan yang sulit banget alias canggih itu gak gampang yak.. tapi mungkin dengan metode Samuel Suresh ini kita bisa latihan 💪

Calvin and Hobbes

Apa yang terjadi ketika anak berumur 6 tahun dengan imaginasi super aktif berteman dengan seekor harimau penggemar tuna kalengan? Bersama mereka menjadi partner in crime yang sempurna.

Beberapa tahun lalu temenku, Mas Himawan, ngasih tau soal komik Calvin & Hobbes, karya Bill Watterson. Komik ini bercerita soal Calvin, seorang anak tunggal berumur 6 tahun. Calvin sendiri sepertinya punya imaginational overexcitability, yaitu imaginasi yang begitu aktif dengan visualisasi yang luar biasa. Alhasil, begitu bosen sedikit maka Calvin langsung hilang ke dunia imaginasinya. Untungnya, ayah dan ibu Calvin sangat sabar (meskipun agak konservatif sih).

cymbals

Lanjutkan membaca “Calvin and Hobbes”